Latest Entries »

Sedihku sakitku ku terima
Ku rela ku pasrah jalanku
Ini suratan aku dicoba
Demi rahmat-Mu ku memohon
Yaa Allah ridhoi ketulusan hati
Yaa Allah beri aku ketabahan
Yaa Allah aku sanggup berkorban
Demi rahmat-Mu Yaa Allah
Di dunia yang sarat godaan
kumohon dosaku ampunkan
ingin bahagia dunia akhirat
turunkan rahmatmu untukku
Yaa Allah ridhoi ketulusan hati
Yaa Allah beri aku ketabahan
Yaa Allah aku sanggup berkorban
Demi rahmat-Mu Yaa Allah
(Ost Aqso & Madina)

* klo denger lagu ini, jadi sedih… menyentuh banget!!

Iklan

tau ga, t’nyata tu JANJI memiliki konsekuensi yang amat tinggi loh.. Jadi hati-hati dengan janji, jangan mudah mengingkari, sebab ingkar janji adalah penyiksaan. Mendzalimi bagi yang menepati, dan menyiksa hati bagi yang mengingkari nya. Sadar janji itu pintu kemenangan. tau ga gara-gara kejujuran janji Abdul Qodir al-jailani membuka kesadaran hati para perampok. Kejujuran bisnis Yunus bin ubaid mnejadi hidayah bagi Yahudi untuk masuk Islam. hmm akan repot yea klo kita ingkar janji.. kenapa?? nti kita tuh ga dapat di percaya lagi, rezeki lari dan peluang kebaikan pun menjauh dan paling syeeerrem tuh neraka tempayt kita kembali.. wah paraaah khan?? 😦

karena qt dah b’janji, maka semua potensi di gali untuk meraih obsesi. Hati untuk memahami, mata untuk melihat dan telinga untuk mendengar. Bersyukur b’arti sadar atas anugerah dan fasilitas untuk meraih barokah dan ziyadah. Konsekuensi janji adalah bakti spenuh hati, mengabdi sepenuh setia, ridha sepenuh jiwa, b’juang segenap raga, b’korban semaksimal harta. Janji adalah inspirasi untuk memberi, karena yang kita berikan itulah yang bakal jadi milik kita…

Wallahu’alam Bisshawab… 😀

Inspired by : “New Quatum Tarbiyyah”

Wahai mujahid !!!
Aneka kehidupan telah terhampar nyata di
bumi
Lantangkan suaramu dan tetaplah waspada
Luruskan barisanmu, dan kokohkanlah
Bersihkan niatmu, dan bersabarlah
Tak ada kata tunduk terhadap kebathilan
Tak ada kata menyerah menyerukan al-haq
Berikan apa saja yang bisa engkau berikan
Hingga desah nafasmu yang terakhir
Allah akan menggantikannya dengan yang
terbaik
Maukah kalian wahai pencari syahid ?
Jihad sebenar adalah jihad nafsu dan jihad Ilmu. Kita tidak boleh menjatuhkan kafir jika kita hanya mengangkat senjata kerana kelak mereka akan memandang islam sebagai agama pengganas. Yang penting ialah Ilmu yang mendalam dan membangunkan ekonomi negara Islam sendiri. Tiada satu ayat dalam Al-Quran atau hadith mengatakan tentang ‘Holy War afwan ukhtyna,,,,,,,

Jihad Sabilluna
Maut fi sabilillah asmaamanin

********************************************
Ajarilah aq wahai Syahid..
Ajari aq agar aq bisa mati syahid..
Ajari aq agar bisa mati terpuji…
Ajari aq bagaimana aq harus patuh kepada Rabb ku…

Meninggalkan dunia nun jauh disana..

Ajari aku, bagaimana meninggalkan keluarga ku dalam keadaan teguh dan sabar, sperti gunung yang kokoh..

Ku pasrahkan orang-orang yang ku cintai kepada yang Maha Penyayang..

Tidak ada yang menyantuni ayahku selain yang Maha Penyayang..

Demi Robb mu, ajari dan katakan kepadaku Apakah kamu tidak pernah menginginkan kehidupan??

Beritahu aku kabar gembira itu, wahai kekasihku… Nikmat apa yang kau lihat pada orang mati syahid??

Wajahmu adalah cahaya yang tidak menjemukan pemandangnya..

Kata-kata mu adalah kebenaran, dan telah ada buktinya..

Diammu adalah berfikir, kau tidak suka banyak bicara..

Urusanmu selalu serius dan jauh dari senda gurau..

Bangunlah saudaraku, bulatkan tekad mu

Setelah itu, engkau tidak akan pernah TAKUT lagi!!

Innallaha ma’ana 😀

Dari : buku Darah_Syuhada

Suatu pagi aku terbangun dan berpeluang melihat mentari terbit. Aaah.. kecantikan alam ciptaan Allah memaang tiada tolok bandingnya. Sedang aku memerhati. Aku puji Tuhan atas segala keindahan yang telah Ia sajikan. Aku duduk dan terasa kehadiranNya di sisiku.Dia bertanya kepadaku, Adakah kamu mencintai aku.Aku menjawab, Sudah tentu! Engkaulah Penciptaku, masakan aku tidak mencintaiMu.

Kemudian Dia bertanya lagi, Jika kamu ditakdirkan cacat anggota, adakah kamu akan mencintaiKu. Aku tergamam seketika. Aku lihat tangan, kaki dan seluruh anggotaku. Aku teringat pelbagai kerja yang mustahil aku lakukan tanpa anggotaku ini yang selama ini tidak kusedari kepentingannya. Kemudian aku jawab, Tentunya ia amat sukar bagiku, tetapi aku akan tetap mencintaiMu.

Kemudian Dia bertanya lagi,Jika kamu ditakdirkan buta, adakah kamu akan menyayangi segala ciptaanKu? Bagaimana mungkin bagiku untuk mencintai sesuatu yang di dunia ini yang tak mampu aku lihat? Kemudian aku berfikir…ramai orang yang ditakdirkan buta di dunia ini, dan mereka masih mencintai Allah dan segala ciptaanNya. Lantas aku menjawab, Amat sukar bagiku membayangkan keadaanku yang sedemikian rupa, namun begitu aku akan tetap menyintaimu Ya Allah.

Dia bertanya lagi,Jika kamu ditakdirkan pekak, adakah kamu akan tetap mendengar kepada kata-kataKu?Bagaimana mungkin bagiku mendengar jika aku pekak? Kemudian aku tersedar bahawa mendengar itu tidak semestinya menggunakan telinga; tetapi menggunakan hati. Aku jawab, Walaupun takdir itu amat berat bagiku, namun aku akan tetap menyintaiMu.

Dia menyambung lagi persoalanNya, Jika kamu ditakdirkan bisu adakah kamu akan terus memujiKu. Aku tertanya lagi, bagaimana aku boleh memuji tanpa suara. Aku terfikir kemudian yang Allah mahu kita memujiNya dari dalam hati dan jiwa kita; tidak penting bagaimanakah bunyinya.Kemudian aku menjawab, Sungguhpun aku tidak mampu untuk membunyikan pujian bagiMu. Aku akan tetap memujiMu.

Dan… Dia terus bertanya lagi,Adakah kamu benar-benar menyintaiKu? dengan nada yang tegas dan penuh keberanian. Aku jawab dengan yakin, Ya, benar Tuhanku. Aku menyintaimu kerana Engkaulah satu-satunya Tuhanku dan Tuhan yang sebenar. Aku fikir jawapanku tadi sudah cukup bagus untuk menjawab soalanNya tadi, tetapi Dia terus bertanyakan lagi,

Kalau begitu Kenapa kamu
masih melakukan dosa
. Aku jawab, Kerana aku cuma manusia bisa yang selalu lalai. Aku tidak sempurna…aku bukan maksum.

Kalau begitu, Kenapa ketika kamu senang dan gembira…kamu lupakanKu; kamu lari jauh daripadaKu? Dan Kenapa ketika kamu susah dan mahukan bantuan. Kamu terus ingat kepada aku; kamu datang dekat dan merayu kepada aku.

Aku tidak mampu berkata-kata. Yang kusedari…titisan panas turun membasahi pipiku. Dia sambung lagi,

Mengapa kamu buat begini…kadang-kadang sujud menyembahKu, dan kemudian membelakangiKu; tidak pedulikanKu? Mengapa kamu hanya datang mencariKu hanya ketika kamu nengingatiKu? Mengapa kamu meminta kepadaKu sedang kamu tidak setia kepadaKu?

Kurasakan titisan panas mengalir deras membasahi pipiku tanpa henti.

Mengapa kamu malu kepadaKu? Mengapa kamu tidak mahu menyebarkan suruhanKu? Mengapa ketika kamu dizalimi kamu adukan kepada yang lain sedang aku sedia mendengar segala rintihanmu? Mengapa kamu sering membuat alasan ketika aku memberi peluang untuk berkhidmat di jalanKu?

Ku gagahi bibirku untuk mengucapkan patah-patah perkataan bagi menjawab segala soalan yang bertubi-tubi diajukan kepadaku. Tetapi aku tidak punyai jawapan bagi persoalan-persoalan tadi. Lidahku yang selama ini lancar berkata-kata, kini kelu. Otakku ligat mencari jawapan… atau alasan… namun tiada apa yang kutemui sebagai jawapan.

Dia berkata-kata lagi…

Kamu diberikan sebuah kehidupan. Aku jadikan dalam dirimu keistimewaan dan kelebihan berbanding orang lain untuk kamu berjuang di jalanKu, tetapi kamu tetap berpaling dari jalanKu. Aku tunjukkan kepadamu kata-kataKu sebagai panduan kamu dalam hidup ini, tetapi kamu tidak mahu mempelajari atau menghayatinya. Acap kali aku berkata-kata kepadamu, tetapi kamu berpaling daripada melihatnya. Aku turunkan kepada kamu pesuruhKu, tetapi kamu tidak ambil peduli ketika sunnahnya ditinggalkan. Aku dengar segala permintaan dan rayuanmu kepadaKu… dan semuanya telah aku perkenankan dengan pelbagai cara.

SambungNya lagi,

Kini… adakah kamu menyintaiKu. Aku tidak mampu menjawabnya lagi.

Bagaimana harus aku jawab persoalan ini?. Dalam tak sedar. Aku malu dengan segala apa yang telah aku lakukan selama ini. Aku tidak lagi punya alasan bagi menyelamatkan diriku. Apa yang boleh aku jawab bagi persoalan itu? Ketika hatiku berteriak menangis, dan bercucuran airmata mengalir turun di kedua-dua belah pipiku.

Aku merintih, Oh Tuhanku… ampunkanlah segala dosaku. Aku tidak layak menjadi hambaMu Ya Allah…

kemudian Dia menjawab,

Sifatku pengampun…barangsiapa yang memohon keampunan dariKu, nescaya aku ampunkannya. Dan aku ampunkan kamu wahai hambaKu

Aku bertanya kepadaNya,

Mengapa Engkau tetap mengampunkanku sungguhpun aku melakukan kesalahan berulangkali dan memohon ampun berulangkali? Sampai begitu sekalikah cintaMu terhadapku?

Dia menjawab

Kerana kamu adalah ciptaanKu. Aku sekali-kali tidak akan mengabaikanmu.

Apabila kamu menangis aku akan bersimpati kepadamu dan mendengar segala rintihanmu. Apabila kamu melonjak kegirangan aku akan turut gembira dengan kegembiraanmu. Apabila kamu berasa gundah dan kesepian. Aku akan memberikanmu semangat. Apabila kamu jatuh aku akan membangkitkanmu. Apabila kamu keletihan aku akan membantumu. Aku akan tetap bersama-samamu hinggalah ke hari yang akhir dan aku akan menyayangimu selama-lamanya.

Seingat aku… aku tidak pernah menangis sebegini. Aku sendiri tidak mengerti Kenapa hatiku ini begitu keras; tidak mampu menangis menyesali segala dosaku selama ini. Dan..buat kali pertamanya dalam hidupku ini… aku benar-benar solat dalam artikata yang sebenar.

from google.com

Qrasakan derita mu
dan sangat  menusuk jiwaku..
karena darah yang menetes dari luka itu
Seiring air mata yang mengalir di pipimu..
Sadarkah kau sobat???
Bahwa kepedihan yang selalu tampak di wajahmu
Adalah mmpi terburuk yang membebaniku
Bahwa sikap dinginmu untukku
Adalah pedang yang terus menghujam dadaku
Q jadi teringat masa itu..
Dulu secercah tawamu yang indah
Selalu menggelitik jiwaku untuk tersenyum
Tapi kini semua tlah berubah
senyum mu, tawa mu yang lepas itu..
tak tampak lagi di wajah mu yg ekspresif..
Bagaimana, bagaimana m’ngembalikan senyuman mu itu??
Kadang ingin q b’teriak pada mu sobat, aq juga merasakan kepedihan mu itu..
Kadang ingin q b’teriak pada mu sobat, aq ada disini paling tidak meringan kan beban mu..
Tapi sudah lah..
Q hanya ingin qw tau..
ini lah rasa yang ingin q tumpah kan padamu..
Q ingin qw selalu t’senyum dan melihat wajah mu cerah kembali..
Q ingin qw tetap semangat n istiqamah dalam hadapi problema ini..
dan Q ingin qw tau, ikatan ini khan slalu ada di hati ku..
Ikatan yang murni dari ikatan ukhuwah karena Allah..
Keep smile sobat 🙂
dan terus lah b’karya di jalan Allah..
tidak usah takut dan bimbang.. karena banyak yang sayang dan peduli pada mu..
Tersenyumlah.. heheehe

:))

Pagi  ini seperti byasa Q mengucapkan Alhamdulillah pd mu Ya Allah..

diri ini masih di beri kesempatan tuk menghirup udara dan merasakan indah nya kehidupan…

Tapi hari ini tepat nya pagi ini.. aq merasakan ada yang beda..

semua teman dan sahabat seperjuangan qu, pagi2 banget sudah pergi.. tuk menghadiri kajian di Habiburrahman

Pengen rasa nya aq ikut bersama mereka.. tapi aaah aq ga bisa..

cz hari ini ibunda q t’cinta juga mau pulang ke surabaya jam 11 nanti..

yaaah  aq harus antar ibunda q pulang, hee kapan lagi coba ibu datang ke bandung?? ni kesempatan juga buatku, mengantarkannya pulang dan melihat senyumnya untuk t’akhir yaah sapai beliau datang lagi ke Bandung..

Aq hanya bisa b’doa semoga semua sahabatq yang pergi menuntut ilmu, selamat sampai tujuan dan kembali dengan membawa inovasi-inovasi baru untuk dakwah ke depan.. Semangat Sahabat-sahabatQ..  😀